Monday, May 2, 2016

Pengen Pulang





And here comes those nights I've spent re-back-spacing my writings due to pretty huge concern.

Yes, officially 18. Masih nggak nyangka jauh lebih deket ke 20 tahun daripada ke 15. Padahal masih inget banget rasanya jadi anak 15 tahun yang serba sok tahu. Padahal masih nggak kebayang gimana rasanya jadi anak 20 tahunan yang udah mulai cari pejantan. Gila, gila. Kebayang gak sih? Sekitar tujuh tahun lagi bakal kebanjiran gosip si ini nikah sama si itu, dan sebagainya.

Senengnya, gak kepikiran bakal diucapin beberapa orang. Ngerti pisan SBMPTN ini rada bikin gila. Serius, makasih sudah ingat!

Ada satu ucapan yang bikin nangis seharian. Gak tahu, abis baca ucapan itu langsung kangen rumah. Padahal selama ini juga di rumah, nggak kemana-mana. Tapi tiba-tiba kangen rumah, dan masih nggak tahu rumah apa yang dimaksud. Akhirnya jadi kontraproduktif, terus mikir rada lama.

Mungkin kangen ngobrol kali ya. Maksudnya, ya, selama ini juga masih ngobrol sama Mama Papa. Tapi pengen ngobrol sama...manusia sebaya. Padahal kalau lagi ngobrol pengennya sendirian. Gatau deh.

Jangan bikin pengen kabur ke sana, deh.

Berhari-hari berusaha fokus malah kedistraksi sama buku itu. Pengen banget kesana. Ampun. Pengen ngerasain liberalismenya. Pengen main di ice skating. Pengen liat prostitusi legal. Pengen ngerasain naik sepeda. Pengen main di kanal. Pengen ke tempat Anne Frank. Pengen kuliah di sana aja. Pengen di Leidennya sih, tapi kalau mau apply harus nunggu tahun depan. Hufty yakali dah.



Yah.

Jadi mungkin beberapa hari ini masih harus menikmati kesendirian.

Kalo sendiri di Amsterdam sih gapapa.



Dan masih jadi orang yang prinsip kepalanya "tidur jam 7 atau gak sama sekali."




HUHUHUU

No comments:

Post a Comment